Manusia bagaikan pelayar diatas sebuah kapal yang berhenti dipulau bagi mencari bekalan secukupnya untuk meneruskan perjalanan yang masih panjang menuju ke Pulau Abadi. Janganlah leka berada di atas pulau yang cantik tapi hanya sebentar cuma.

  • Hidup Bagai Kincir Angin

    Jangan hanya menjadi seperti kincir angin yang hanya menunggu angin untuk berfungsi. Tapi jadilah seperti angin yang membawa berita gembira.[...]

  • Beruntunglah Orang Yang Asing

    Islam mula tersebar dalam keadaan dagang ( asing) , dan ia akan kembali asing pula. Maka beruntunglah orang-orang yang asing. ( H.R. Muslim)[...]

  • Baiti Jannati

    “Dan di antara tanda-tanda kekuasaan Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikannya di antaramu rasa kasih dan sayang.” (Ar-Rum: 21)[...]

  • #

    #

Sunday, 17 March 2013

Isteri Sebagai Tempat Mengadu....

Posted by HILMI RAMLI On 21:06 No comments

Para sahabat merasa kecewa dengan Perjanjian Hudaibiyah yang berat sebelah kepada kafir Quraisy. Para sahabat enggan melaksanakan perintah Rasullullah supaya melakukan penyembelihan haiwan dan bercukur rambut. Namun, para sahabat tetap membisu.

Apabila Rasullullah para sahabat yang terus menyepi terhadap seruannya, baginda masuk kedalam khemah dan menemui isterinya Ummi Salamah yang turut serta dalam rombongan itu. Baginda memberitahu isterinya apa yang sedang berlaku di kalanga sahabat. Baginda menyatakan rasa sedih kepada isterinya apa yang sedang berlaku.

Dalam keadaan orang ramai tidak menghiraukan arahan baginda, isteri adalah tempat baginda mengadukan hal. Ummi Salamah adalah seorang isteri yang bijak. Dia memberikan pandangan kepada baginda supaya keluar dari khemah tanpa berkata apa-apa dan terus melakukan penyembelihan dan bercukur kepala di hadapan khalayak ramai.

Para sahabat seperti tersedar lamuanan. Para sahabat berpandangan antara satu sama lain. Kemudian mereka bercukur rambut dan menyembelih binatang sepertimana yang dilakukan oleh Rasullullah. Ketika bercukur itulah sahabat mengalirkan air mata.

Mereka menangis bukan disebabkan gagal melakukan ibadah umrah, sebaliknya mereka kesal atas tindakan mereka yang tidak patuh terhadap Rasullullah yang mereka kasihi.