Manusia bagaikan pelayar diatas sebuah kapal yang berhenti dipulau bagi mencari bekalan secukupnya untuk meneruskan perjalanan yang masih panjang menuju ke Pulau Abadi. Janganlah leka berada di atas pulau yang cantik tapi hanya sebentar cuma.

  • Hidup Bagai Kincir Angin

    Jangan hanya menjadi seperti kincir angin yang hanya menunggu angin untuk berfungsi. Tapi jadilah seperti angin yang membawa berita gembira.[...]

  • Beruntunglah Orang Yang Asing

    Islam mula tersebar dalam keadaan dagang ( asing) , dan ia akan kembali asing pula. Maka beruntunglah orang-orang yang asing. ( H.R. Muslim)[...]

  • Baiti Jannati

    “Dan di antara tanda-tanda kekuasaan Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikannya di antaramu rasa kasih dan sayang.” (Ar-Rum: 21)[...]

  • #

    #

Wednesday, 27 April 2011

Ku Sangkakan Ayam Berkokok Di Waktu Pagi,,,Rupanya Anjing yang menyalak.......

Posted by HILMI RAMLI On 16:54 No comments

 MPP UKM mengambil perhatian masalah anjing yang menjadi-jadi apabila ramai di kalangan mahasiswi dikejar anjing-anjing liar yang berkeliaran sekitar UKM. Pada 13 April jam 4.00 petang lalu, operasi memerangkap anjing liar di kawasan kolej Burhanuddin Helmi dilakukan. Operasi ini melibatkan Wisma Aman, Majlis Perbandaran Kajang (MPKj) dan MPP iaitu MPP Fahmi, Ikram dan Ezuan.

Operasi ini adalah tindakan susulan yang diambil oleh Wisma Aman setelah cadangan telah dikemukakan kepada pihak mereka dalam pertemuan antara MPP Fahmi dan Izzuddin bersama Ketua Pejabat Pendaftar Encik Ab Aziz Othman dan wakil Pegawai Keselamatan, Leftenan Saidi. Cadangan yang dikemukakan sebelum ini agar diadakan kerjasama antara MPKJ & Pegawai Keselamatan UKM dalam menangani anjing liar yang berkeliaran di UKM sama ada di kolej kediaman mahupun fakulti.

Dalam operasi ini, satu perangkap anjing diletakkan di belakang blok mahasiswi iaitu blok 10 yang dilaporkan menjadi tempat anjing berteduh dan membiak. Menurut En Mawi wakil dari Majlis Perbandaran Kajang, "Sebelum ini terjumpa anak anjing di kawasan ini (KBH- Blok 10) tapi tak dapat ambil kerana menyorok dalam lubang. Pernah juga memasang perangkap tetapi sangkar perangkap hilang diambil orang oleh kerana perangkap yang dianggap bernilai."

Kata beliau lagi, " Kita akan pasang perangkap di tempat lain, namun buat masa sekarang kita cuba di sini dahulu. Kita tak boleh guna cara bagi makanan beracun untuk dimakan oleh anjing sebab kalau dia mati sukar untuk mencari anjing tersebut, selain tu bau bangkai anjing menganggu ketenteraman awam. Ia luar bidang kuasa kita kalau anjing tu dah mati.
Sewaktu operasi dijalankan, seekor anjing melarikan diri apabila pihak MPKJ & wakil pegawai keselamatan datang untuk memasang perangkap. MPKJ juga tidak melakukan kerja penembakan anjing kerana dibimbangi akan terkena manusia. Sebelum ini, kerja penembakan dijalankan pada waktu cuti semester oleh pihak luar (penembak anjing liar) dengan kerjasama wisma aman kerana bimbang akan terkena mahasiswa jika dibuat dalam waktu belajar.

 Saranan dari pihak MPKJ & Wisma Aman adalah memaklum pada pihak MPKJ & Wisma Aman sekiranya mendapati kawasan yang menjadi tempat tinggal & pembiakan anjing liar. Mereka juga menasihat supaya tidak memberi makanan kepada anjing-anjing ini kerana ia akan menggalakkan anjing tersebut utk cenderung berada di sekitar kawasan sumber makanannya itu. 




BERSAMA MAHASISWA MEREALISASI VARSITI

Thursday, 21 April 2011

Lumrah Masam-Masam Manis, sedangkan lidah pun tergigit..

Posted by HILMI RAMLI On 02:35 No comments

TENSION!!!!!TENSION!!!!!!!!!
Setelah pulang menjawab exam tengah hari tadi, tibanya depan rumah terlihat ramai orang depan rumah jiran. Ada orang mati ke?? Jiran aku buat kenduri ke?? Kenapa tak panggil kami pun?? Aku pun tengah lapar ni!!Rupa-rupanya aku dikejutkan oleh berita bahawa rumah jiran sebelah rumah aku dimasuki penceroboh...

Ini tak boleh jadi ni,,,rumah sebelah dah kena masuk pencuri. Takut pulak dia masuk rumah kami nanti. Tapi kat rumah ramai yang tak ada orang, Tak tahu pegi mana. Aku dan Ameen terpaksalah jadi HERO bidan terjun...Fuhhh,,,takut jugak jadi Hero ni,,,bukan senang...

Menurut tuan rumah,,,pencuri masuk kedalam dan mengunci selak dari dalam. Jadi dia tidak dapat untuk membuka pintu rumahnya. Rumah dia memangggg lawa,,,,lawa sikit daripada rumah kami je. Agak kalut dia tadi. Aku nak tolong, tapi tak tahu nak tolong apa. Polis pun datang tadi. Tapi pencuri sempat untuk melarikan diri. Tuan rumah mengucapkan terima kasih kepada kami kerana tolong "tengok" keadaan tanpa berbuat apa2. Ini ungkapan yang cukup bermakna dari jiran kepada jirannya.

Malaysia sekarang sudah tidak selamat lagi. Inilah guna jiran disekeliling untuk saling membantu. Tapi curi ini banyak maksudnya. Kadang2 kita tak sedar kita pun sebenarnya menjadi pencuri secara kecil-kecilan. Menggunakan barang2 persatuan @ pertubuhan @ organisasi untuk kepentingan perseorangan atau peribadi adalah sesuatu yang tidak profesional. Sedangkan harta itu adalah milik persatuan dan kita dengan sewenangnya menggunakan dengan suka hati. Adakah dengan jawatan itu telah memudahkan kita ke neraka.

Pada zaman Khalifah Umar Abd Aziz memerintah, ketika anaknya masuk ke biliknya untuk berbincang dengan tentang hal keluarga. Khalifah dengan segera memadam memadamkan cahaya. Biliknya menjadi gelap kerana dia tahu harta yang digunakan itu bukan hartanya tapi harta kerajaan. Itulah didikan disiplin yang tinggi.

Dan apa kaitannya dengan kita?? Kita perlu menjaga perkara ini yang sering kali kita pandang ringan.(Nasihat untuk diri sendiri jugak). Hal ini sangat penting dalam kita menjaga nilai keberkatan hidup dan melambangkan nilai kepimpinan organisasi kita. Walaupun orang tak nampak, tapi di akhirat kelak every single cent will be evaluated.....

Ya ALLAH ampunkanlah dosa kami,
dosa yang kami sedar @ tidak sedar,
dosa yang kami sengaja & tidak sengajakan.
Ameen.

(*pesanan untuk diri sendiri & kawan)

Sunday, 17 April 2011

Kau dan aku dipisahkan hanya beberapa centimeter.......Eratnya hubungan kita..

Posted by HILMI RAMLI On 08:06 1 comment

Tiba-tiba pintu rumah aku diketuk,,,,dengan suara yang agak keras. Wah takut aku untuk membuka pintu....Nampak macam nak bergaduh je.

" Dik siapa bakar sampah tepi kereta saya tadi? Adik tahu tak kereta saya habis berhabuk kena asap yang adik bakar tadi?" kata jiran yang belum dkenali dengan suara keras....
"Siapa yang nak basuh kereta yang kotor tu? Saya nak kereta bersih lepas ni. tak ada habuk lagi. Kalau nak buang sampah tak payah bakar, just letak plastik hitam, nanti ada bandaran yang akan ambil." sambung dia lagi menambah minyak petrol dalam api kemarahan yang makin marak..

Fuhh,,berpeluh aku menjawabnya!!Muka merah dan pipi tiba-tiba jadi tebal.....oklah,, Petang ni kitaorang basuh balik kereta abang sebelah tu. Kereta dia boleh jugak lawanya. Betul jugak, Siapa yang tak marah kereta lawa-lawa tetiba jadi kotor. Kalau aku pun, panas jugak.

Pada petang itu, setelah usai basuh kereta. Tiba-tiba abang tu panggil minum kat rumah dia. Ehh,,pelik,,,ingatkan nak marah,,,,rupa-rupanya dia ajak minum petang kat rumah dia. Kami pun layan je. Rupa-rupannya jiran kami seorang yang baik. Dia peminat kereta kancil rupanya. Patutla kereta dia lawa.

Mungkin ada hikmah bakar sampah ni. Kalau tak bakar sampah abang tu tak marah. Dan jikalau abang tu tak marah maka kami tak kenal dia. Dan kalau tak kenal dia  kami maka kami tak kenal siapa jiran di sekeliling kami...

Kita tinggal kawasan perumahan Bandar hanya dipisahkan oleh dinding yang hanya beberapa sentimeter dan kita tak saling mengenali antara satu sama lain. Dah la dekat gila tapi tak kenal. Tak macam kampung aku,,,semua aku kenal...kira macam tu la ceritanya. Itulah nilai yang kurang dibandar berbanding kampung...

Maka, Hormatilah jiran disekeliling anda.Kalau berada dikolej pun sama. Kawan sebelah bilik pun tak kenal. So, macam mana ? Kita dipisahkan hanya beberapa sentimeter.

Thursday, 14 April 2011

Teori "Gelanggang Tinju" & "OVERKILLED"

Posted by HILMI RAMLI On 11:31 No comments

Politik hari ini menyaksikan budaya menjatuhkan orang lain semata-mata untuk menaikkan diri dan parti. Hal ini berlaku di Malaysia dengan tersebarnya video seks yang dikaitkan dengan pemimpin pembangkang Dato' Seri Anwar Ibrahim. 

Benarkah apabila kita masuk ke dalam kancah politik sama seperti masuk ke gelanggang tinju. Yang mana setiap peninju matlamatnya adalah untuk menjatuhkan lawan masing-masing. Dan bagaimana pula jika kita tidak bersetuju dengan peraturan gelanggang tinju itu, kita duduk diam sahaja dengan membiarkan diri kita dipukul dan akhirnya kita jatuh dengan undang-undang yang tidak adil itu..Apakah reaksi anda apabila menjadi peninju yang membiarkan dirinya dipukul dan tidak mempertahankan dirinya??

Teori "overkilled" pulla saya kaitkan dengan Anwar Ibrahim apabila setengah pihak yang menyerang beliau dari segala sudut seperti peribadinya menyebabkan sokongannya meningkat.Hal ini amat pelik apabila tuduhan buruk yang dilemparkan dengan tujuan untuk menjatuhkan mangsa bertukar menjadi kekuatan pada dirinya dan seterusnya meningkatkan sokongan. Hasil daripada simpati rakyat meningkatkan sokongan pada mangsa.Watak yang ingin dibunuh,,tiba-tiba hidup segar semula hasil daripada simpati rakyat. Pistol yang digunakan untuk menembak mangsa, akhirnya tertembak diri sendiri. Perancangan ini telah memakan diri sendiri.

Tuesday, 12 April 2011

Dia pergi dulu sebelumku......

Posted by HILMI RAMLI On 18:51 No comments

Pada pagi ini, aku mendapat dua berita kematian salah seorang sahabat aku sewaktu zaman sekolah rendah iaitu Sekolah Kebangsaan Bukit Besar. Tak sangka rupanya dia pergi lebih awal dari aku dalam usia muda sama seperti aku jugak. Salah seorang lagi, kaum kerabat aku kat kampung,,x payah bgtau pun xpe,,korang x kenal pun,,,,just sedekahkan Al-Fatihah kepadanya pun sudah cukup jika tidak megenalinya.

Nama dia Saiful..oopps tercerita plak,,,dia ketua kelas aku masa sekolah rendah dan merupakan kawan baik aku dulu...Aku selalu "pow" (bahasa asrama iaitu ambil) makanan dia dulu sewaktu sekolah KAFA. Boleh kata tiap-tiap hari la aku "pow" dia. Ini kerana aku selalu tak ada duit, jadi dia dengan baik hati pun bagi kat aku sikit. Terharu aku hingga kesaat sekarang aku menulis. Jasanya itu aku x dapat bayar lagi. Semoga jasanya itu ALLAH ganti dengan Syurga, insyaALLAH.


Aku pun suka studi dengan dia kat Masjid Bukit Besar dulu. Masjid merupakan "port" aku dan kawan2 melepak setelah balik dari sekolah. Memang dah jadi rutin. Dulu, kami berlumba-lumba menyiapkan kerja sekolah. Siapa yang siap dulu dialah pemenang dan aku selalu kalah Tapi sekarang tidak lagi nak berlumba menyiapkan kerja. Aku kat UKM dah jadi terbalik. Assignment hampir dengan tarikh hantar baru nak siap, x mcm dulu rajin giler,,ceehh. Memang semua kawan2 aku mantap2. Ada yang keluar negara dan banyak lagi.

Setelah "bergraduasi" dari sekolah rendah, aku pun jarang bertemu dengan dia. Ada la kadang2 tu. Disebabkan sekolah menengah yang tidak sama. Masing2 buat kerja masing2.Terpisah oleh faktor masa.. Ada banyak lagi nak cerita, tapi cukuplah setakat ni je.

Takziah kepada Pak Cik Wahab dan sekeluarga. Semoga kita sama-sama tabah menghadapi pemergian insan yang baik.

Marilah kita mengankat tangan tinggi dengan bisikan doa yang tulus padanya yang Qudus:
Ya ALLAH...
Rahmatilah dan kurniakanlah keampunanMU serta RedhaMU Yang Maha Luas buat MuhammaD SaiFul Bin Abdul Wahab.
Amin.

Saturday, 9 April 2011

Korang semua kena Berak Atas Hidung???

Posted by HILMI RAMLI On 10:54 No comments

Apabila seekor burung yang kecil terbang dan hinggap dibatang hidung patung seorang pemimpin yang hebat. Walaupun semasa hayat hidup seorang pemimpin itu sangat hebat dan dibina sebuah patung untuk menghargai jasanya. Patung itu tidak mampu untuk berbuat apa-apa

Dan datang seekor burung yang kecil bertenggek dibatang hidungnya dan berak diatas hidungnya.Dan patung itu sekali-kali tidak boleh berbuat apa-apa kepada burung tersebut walaupun burung itu kecil dan dia semasa hayatnya seorang yang hebat dan berpengaruh.

Kehebatannya semasa dahulu adalah satu ilusi , walaupun dia seorang yang mulia, dia telah dihina oleh burung yang kecil yang telah berak diatas batang hidungnya. Burung yang berak diatas batang hidungnya, itulah realiti yang sebenar berlaku. Kehebatannya dahulu adalah ilusi dan memang benarlah yang REALITI itu mengatasi ILUSI.

Dan jika lihat Yahudi sekarang adalah adalah yahudi yang REALITI yang diceritakan dalam AL-Quran . Dan benarlah apa yang diberitakan oleh AL-Quran. Yahudi sekarang adalah yahudi yang realiti dan bukan ilusi.Dan jika lihat sekarang yahudi dengan realitinya menyerang umat Islam di Palestin. Dan mereka benar-benar Yahudi yang realiti.

Jika kita membaca al-Quran dan meneliti ayat-ayat tentang Nasrani, kita akan dapati bahawa orang-orang Kristian hari ini amat menepati watak mereka seperti yang digambarkan oleh al-Quran. Maka orang-orang Kristian hari ini adalah orang Nasrani sejati. Mereka adalah realiti. Pertembungan kita terhadap mereka adalah pertembungan kita dengan sebuah realiti.
 
Dan dimana persoalan umat Islam sekarang yang realiti. Umat Islam yang ada pada hari ini bukanlah umat Islam yang realiti. Umat Islam hanya ada pada kuantiti dan bukan pada kuanlitinya. Dimana kita wahai umat Islam.

Cerdiknya kita hanyalah sebuah ilusi. Hakikatnya kita bodoh. Kita masih dibelenggu oleh persoalan-persoalan yang bodoh dan tidak langsung menghasilkan sebarang hasil. Kebodohan kita menjadi semakin bodoh apabila kita tenggelam dalam tajuk-tajuk debat sesama kita yang langsung tidak menggambarkan yang kita sedang berada di medan perang.

Bersatunya kita hanyalah sebuah ilusi. Hakikatnya kita berpecah. Hati-hati kita terlalu mudah untuk diungkaikan ikatannya. Penyakit hati kita sangat menjijikkan. Berpecah belah hanya kerana secawan kopi. Pecah belah rumahtangga, pecah belah jiran tetangga, pecah belah masyarakat sedesa, pecah belah antara negara, perpecahan kita dari hujung daun hingga ke akar umbi.



daripada Abu al-Hasan Ali al-Nadawi di dalam bukunya Ila al-Islam Min Jadeed (Kembali Semula Kepada Islam). Di bawah tajuk “Antara Ilusi dan Realiti” (Bayna al-Soorah wa al-Haqiqah), al-Nadwi telah memberikan suatu analogi yang sangat baik untuk difikirkan bersama.



 

Friday, 8 April 2011

Cikgu, Maafkan saya Cikgu!

Posted by HILMI RAMLI On 03:39 No comments

Perutusan Sebelum !6 MEI,,,sebelum internet kena potong dan komputer rosak..

Harapnya kisah yang akan ditulis dalam blog ini, Cikgu Hamdi tidak baca. Bukan takut....sebenarnya aku tak nak Cikgu bacai sebab aku nak hadiahkan pada guru-guru aku  yang mendidik sehingga aku boleh menulis seadanya ini.

Kisahnya begini:

"Mie...Cikgu Hamdi nak jumpa satgi, sebab hang buang biji betik merata dalam kelas kita ni." kata sahabat aku yang dah lupa siapa .

Peristiwa makan buah betik sekolah terbayang jelas di mata. Kami pasukan pengakap kait buah betik sekolah dan makan dalam kelas.

Dulu perjumpaan pasukan pengakap atau kami panggil scouts akan diadakan setiap hari Rabu. Kebetulan minggu tersebut minggu kerja amal ,,jadi aku dan kawan-kawan semangat punya pasal , balik je sekolah tak sempat makan nasi terus ke sekolah untuk buat kerja amal. Jadi bila dah penat buat kerja amal, kami yang kelaparan ni, kaitlah buah betik yang ditanam pihak sekolah.

Sebenarnya makan buah betik tanmg ditanam pihak sekolah ni taklah menjadi kesalahan tapi yang jadi masalahnya ialah biji betik yang kami makan tu bertaburan atas meja cikgu. Kat mana silapnya, aku pun tak tahu. Barangkali kami terlupa bahawa esok baru hari Khamis , maksudnya sekolah belum lagi cuiti.

Dalam ketakutan tu, aku mwncari-cari jalan. Aku ini murid yang akan menerima akibat sekejab je lagi kalau aku tak berbuat sesuatu sekarang

Akhirnya aku mendapat satu jalan. Harap-harapnya menjadi..

Swaktu perhimpunan:

" Aduh.....sakitnya dada...." Adu aku pada guru. Dan tak lama kemudian aku pun pengsan! Dalam waktu pengsan itu, aku terdengar suara Ckijgu Hamdi:

"Usung ke kantin. Bagi baring. Bila sedar bagi minum susu..."

Akhirnya aku diusung ke kantin. Seronoknya kena usung..HEHE.

Sedap pun ada waktu kena usung tu. Tapi yang pasti debaran masih tak hilang. Rapat-rapat mata aku pejamkan. Tak lama kemudian, aku pun bangun dari "pengsan". Dan seperti yang aku jangka (sebab dah biasa tengok adik-adik junior aku pengsan ) Aku disuruh untuk minum susu

Lepas minum susu .....Aku harap tutup keslah dengan Cikgu Hamdi sebab tak kan masih nak rotan murid yang spengsan

Rupanya tidak. Cikgu Hamdi menyambung perintah:

"Usung dia masuk dalam kereta  Saya dan Cikgu Razak akan bawa dia ke Hospital!"

."haa....sudah!" Bisik aku. Matilah aku kali ini! Kat hospital tak boleh tipu-tipu lagi. Mesin-mesin kat hospital pasti tahu bahawa aku menipu.

.......................

Aku rass tak nak teruskan lagi cerita ni. Segan dan malu sebenarnya. Tapi kalau aku berhenti tanpa habiskan cerita ni.....tentu selain dari Cikgu Hamdi dan Cikgu Razak anda semua pula akan kata aku tipu-tipu anda macam aku tipu Cikgu Hamdi dan Cikgu Razak. Kalau begitu, aku teruskan lagi ye...

Kat hospital

Alhamdulillah aku dah selamat diperiksa oleh doktor. Doktor minta aku berehat kat luar bilik sementara Cikgu Hamdi dan Cikgu Razak berbual dengannya:

"Sakit mende murid saya ni doktor? Tanya Cikgui Hamdi.

"Asthama." Jawab Doktor sepatah. Mungkin berpandukan pada rekod-rekod kesihatan aku yang ada dalam simpanan hospital.Tiba-tiba senyum aku tadi hilang bila Cikgu Hamdi berkata:

"Sebenarnya saya ingat dia buat olok-olok. Sebab saya nak marah dia dan kawan-kawan dia hari ini.

Mendengar kata-kata Cikgu Hamdi, jelas aku dengar Doktor jawab:

"oh, tidak cikgu! Budak-budak kalau dia sakit...dia akan cakap sakit. Mereka tak kan tipu....'

Horeyyy

"Cikgui...saya minta maaf cikgu..Sebab saya ...

"Tak pe Mie. Dia bereht dulu. Kan asthma tu..." kata Cikgu Hamdi memotong cakap aku.

Aduh! Hampa...
...........................................
Ya ALLAH,
Muliakanlah guru-guruku,ampunilah mereka, balaslah mereka dengan Syurgamu...Ameen.